Komite Perempuan IndustriALL Global Union Prioritaskan Keterlibatan Perempuan

Komite Perempuan IndustriALL Global Union Prioritaskan Keterlibatan Perempuan

Posted by

Mexico City, KPonline – Komite Perempuan IndustriALL bertemu di Mexico City pada 28 November 2018 berkomitmen kuat untuk terus meningkatkan partisipasi perempuan dalam serikat pekerja.

Komite menekankan pentingnya membuat lebih banyak kemajuan dalam mencapai sasaran 40 persen partisipasi perempuan. Ditekankan, bahwa partisipasi bukan hanya tentang kehadiran dalam pertemuan, tetapi juga perempuan memiliki suara dan mengambil bagian dalam pengambilan keputusan.

Partisipasi perempuan dalam pekerjaan sektoral IndustriALL masih terlalu rendah dan belum ada perbaikan signifikan. Untuk itu, Komite Perempuan membahas dan mengesahkan satu rekomendasi untuk strategi baru untuk mengatasi ketidakseimbangan gender dalam industri dengan representasi perempuan.

Rekomendasi datang dari pertemuan yang diadakan di Cape Town , Afrika Selatan pada bulan Oktober yang menegaskan bahwa pria dan wanita memiliki peran penting.

Rekomendasi meliputi: (1) Setiap jaringan dan sektor untuk menetapkan aturan sendiri untuk meningkatkan partisipasi perempuan dalam pertemuan-pertemuan; (2) Sektor dan jaringan merancang strategi untuk menganalisis masalah yang dihadapi perempuan di tempat kerja dan di serikat dan mengembangkan kampanye untuk mengatasinya; dan (3) Menggunakan GFAs untuk menuntut perusahaan multinasional untuk mempekerjakan lebih banyak perempuan di daerah didominasi laki-laki dan menantang perusahaan pada kinerja mereka pada kesetaraan gender.

Tahun 2018 telah terlihat kemajuan yang luar biasa dari permepuan yang berpartisipasi dalam program-program IndustriALL, dimana banyak proyek dilaksanakan dengan 40 persen keterwakilan perempuan.

Proyek pembangunan serikat di Sub Sahara Afrika telah mencapai tingkat 49,3 per partisipasi persen perempuan dan dalam program South East Asia itu adalah hampir 44 persen. Dalam kegiatan pemuda global, partisipasi perempuan adalah 40 -50 persen.

Kawasan Amerika Latin dilaporkan kepada panitia pada pertemuan bulan Agustus tahun ini yang membawa bersama-sama 25 delegasi dari Argentina, Brazil, Chili, Kolombia, El Salvador, México, Peru, Republik Dominika, Trinidad dan Tobago dan Uruguay untuk membangun jaringan perempuan pemimpin serikat buruh.

Serikat di Mena tantangan daerah wajah untuk meningkatkan partisipasi perempuan karena tidak ada cukup ruang di dalam struktur yang ada. Komite Perempuan menyadari bahwa ada kebutuhan terus untuk mengatur lebih lanjut dan untuk memperjuangkan hak untuk berorganisasi.

Komite Perempuan IndustriALL Filipina sukses meningkatkan cuti hamil di negara itu, 105 hari cuti dibayar.

Kampanye IndustriALL ini menyerukan serikat yang berafiliasi untuk mengambil pernyataan untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan di tempat kerja yang diluncurkan satu tahun yang lalu. Sampai saat ini sekitar 100 serikat telah mengadopsi pernyataan tersebut.

Dalam kesempatan ini, Komite Perempuan memutuskan untuk mempertahankan kuota untuk partisipasi perempuan dalam kelompok kongres kerja (Rencana Aksi dan Anggaran Dasar), merekomendasikan bahwa Komite Eksekutif mendukung rekomendasi dari Rapat Cape Town dan merujuk mereka ke sektor untuk diimplementasikan, merekomendasikan bahwa Komite Eksekutif mendukung Kebijakan IndustriALL melawan Kekerasan dan Pelecehan Perempuan, dan pentingnya mengadakan konferensi perempuan dan meminta Komite Eksekutif untuk menentukan format terbaik dan waktu dalam konteks pembatasan anggaran.

“Kami akan terus bekerja pada peningkatan partisipasi dan keterwakilan perempuan di IndustriALL dan afiliasi kami,” kata Jenny Holdcroft, akata Asisten Sekretaris Jenderal. “Tapi kita semua harus mengakui bahwa ini bukan masalah bagi perempuan saja: itu adalah masalah serikat buruh inti.”

Facebook Comments

Comments are closed.