Karena Masa Kerja Yang Tidak Menentu, Ini Yang Dilakukan Serikat Pekerja Nissan di Spanyol

  • Whatsapp

Barcelona, KPonline – Pekerja di dua pabrik mobil Nissan di Barcelona melakukan pemogokan tak terbatas karena kurangnya kejelasan tentang masa depan operasional Nissan di Spanyol.

Pabrik-pabrik di Barcelona tutup karena penguncian coronavirus pada pertengahan Maret, dan sebagian dibuka kembali pada 4 Mei. Keadaan pabrik pabrik tersebut pun ditambah semakin terpukul oleh aksi mogok atas kegagalan untuk mengkonfirmasi komitmen untuk mempertahankan tingkat pekerjaan.

Berita Lainnya

Para pekerja mogok karena ada laporan, terutama di media Jepang, bahwa Nissan bermaksud mengurangi stafnya sebesar 20 persen secara global, dan menutup pabrik di Barcelona. Sehingga, ada kekhawatiran bahwa Nissan bermaksud untuk menutup semua pabriknya di Eropa.

Serikat Pekerja Nissan telah berkomunikasi dengan perusahaan sejak tahun lalu tentang rencana bisnis global dan masa depan pabrik-pabrik di Spanyol. Ini masih dalam pertimbangan dan belum ada keputusan yang dikomunikasikan. perwakilan dewan pekerjaan Eropa mengkonfirmasi bahwa mereka belum berkonsultasi tentang rencana restrukturisasi.

Manajemen Nissan telah menjamin produksi model saat ini hingga akhir tahun 2020, tetapi bukan volume yang akan diproduksi, dan telah menolak komitmen untuk menjamin tingkat pekerjaan saat ini. produksi telah berkurang di Barcelona, ​​dengan empat model dihapus dari produksi selama dua tahun terakhir.

Jika pusat-pusat produksi Barcelona di Zona Franca, Montcada dan Sant Andreu de la Barca tutup, tiga ribu pekerja tetap dan hampir dua puluh ribu pekerjaan tidak tetap berisiko terPHK. Dua pusat produksi di luar Catalonia, Avila dan Corrales de Buelna di Cantabria, juga berpotensi terancam.

Pos terkait