ILO : Setengah dari Tenaga Kerja di Seluruh Dunia Terancam Kehilangan Pekerjaann Akibat COVID-19

  • Whatsapp

Jenewa,KPonline – Penurunan jam kerja yang tajam secara global akibat wabah COVID-19 berdampak pada 1,6 miliar pekerja di sektor informal . ILO menyebutkan penurunan jam kerja pada kuartal kedua (2020) saat ini diperkirakan akan jauh lebih buruk dari perkiraan sebelumnya.

Dibandingkan dengan tingkat sebelum krisis (Q4 2019), diperkirakan terjadi penurunan 10,5 persen, setara dengan 305 juta pekerjaan penuh waktu (dengan asumsi 48 jam kerja seminggu). Perkiraan sebelumnya adalah untuk penurunan 6,7 persen, setara dengan 195 juta pekerja penuh waktu. Hal ini disebabkan oleh perpanjangan masa karantina maupun Lock Down di sejumlah negara di dunia

Secara regional, situasi telah memburuk untuk semua kelompok regional utama. Perkiraan menunjukkan hilangnya 12,4 persen jam kerja di paruh kedua untuk Amerika (dibandingkan dengan tingkat sebelum krisis) dan 11,8 persen untuk Eropa dan Asia Tengah.

Sebagai akibat dari krisis ekonomi yang disebabkan oleh pandemi ini, hampir 1,6 miliar pekerja ekonomi informal (mewakili yang paling rentan di pasar tenaga kerja), dari total dua miliar di seluruh dunia dan tenaga kerja global 3,3 miliar, telah mengalami dampak yang besar pada kapasitas mereka untuk mencari nafkah.

Bulan pertama krisis diperkirakan menghasilkan penurunan 60 persen pendapatan pekerja informal secara global. Ini berarti penurunan 81 persen di Afrika dan Amerika, 21,6 persen di Asia dan Pasifik, dan 70 persen di Eropa dan Asia Tengah.

Tanpa sumber pendapatan alternatif, para pekerja ini dan keluarga mereka tidak akan memiliki sarana untuk bertahan hidup.

Di seluruh dunia, lebih dari 436 juta perusahaan menghadapi risiko tinggi gangguan serius. Perusahaan-perusahaan ini beroperasi di sektor ekonomi yang paling terpukul, termasuk 232 juta di grosir dan eceran, 111 juta di manufaktur, 51 juta di akomodasi dan layanan makanan, dan 42 juta di real estat dan kegiatan bisnis lainnya.

Diperlukan langkah-langkah kebijakan yang mendesak

ILO menyerukan langkah-langkah yang mendesak, terarah dan fleksibel untuk mendukung pekerja dan bisnis, khususnya perusahaan-perusahaan kecil, mereka yang berada dalam perekonomian informal dan lainnya yang rentan.

Guy Ryder, Direktur Jenderal ILO mengatakan bagi jutaan pekerja, tidak ada pendapatan berarti tidak ada makanan, tidak ada keamanan dan tidak ada masa depan. Ketika pandemi dan krisis pekerjaan berevolusi, kebutuhan untuk melindungi yang paling rentan menjadi semakin mendesak. Jutaan bisnis di seluruh dunia nyaris tidak bernafas. Mereka tidak memiliki tabungan atau akses ke kredit. Ini adalah wajah nyata dari dunia kerja. Jika kami tidak membantu mereka sekarang, perusahaan-perusahaan ini akan binasa. ”

Langkah-langkah untuk mengaktifkan kembali ekonomi harus mengikuti pendekatan yang kaya akan pekerjaan, yang didukung oleh kebijakan dan institusi ketenagakerjaan yang lebih kuat, sistem perlindungan sosial yang bersumber daya lebih baik dan komprehensif.

Koordinasi internasional tentang paket-paket stimulus dan langkah-langkah pengurangan utang juga akan sangat penting untuk membuat pemulihan menjadi efektif dan berkelanjutan. Standar perburuhan internasional, yang sudah menikmati konsensus tripartit, dapat memberikan kerangka kerja.