Puisi

Yatini, si buruh pabrik Pukul empat pagi gerayapan bangun menahan kantuk Nasi harus segera di tanak, baju harus di jemur. Suami dan anak-anaknya masih terlelap Pukul enam pagi ia harus