Jumlah Pengangguran di Singapura Merangkak Naik

  • Whatsapp

Singapura,KPonline – Tingkat pengangguran Singapura naik ke level tertinggi dalam satu dekade dan total pekerjaan turun ke rekor terendah pada kuartal pertama tahun ini, karena efek awal COVID-19.

Menurut laporan pasar tenaga kerja terbaru yang dirilis oleh Kementerian Tenaga Kerja (MOM) pada hari Senin (15 Juni), tingkat pengangguran keseluruhan merangkak naik dari 2,3 persen pada kuartal sebelumnya menjadi 2,4 persen.

Bacaan Lainnya

Tingkat pengangguran di antara warga Singapura naik dari 3,3 menjadi 3,5 persen

Tingkat pengangguran jangka panjang penduduk, merujuk pada individu yang menganggur selama setidaknya 25 minggu, tetap di 0,9 persen.

Kementerian menemukan bahwa 1.537 karyawan lokal menganggur karena dipengaruhi oleh penutupan bisnis pada kuartal pertama tahun ini, yang lebih dari dua kali lipat 628 dari kuartal sebelumnya.

Sementara 4.190 karyawan ditempatkan pada jam kerja yang lebih pendek atau di liburkan – peningkatan lima kali lipat dari 840 pada kuartal sebelumnya.

MOM mengatakan bahwa ini berarti pengusaha memilih untuk melakukan penyesuaian sementara untuk mengelola kelebihan tenaga kerja dan mengurangi biaya bisnis

Sementara rasio lowongan kerja untuk orang yang menganggur jatuh ke level terendah dalam satu dekade, dari 0,84 menjadi 0,71 pada kuartal pertama. Ini berarti hanya ada tujuh lowongan untuk setiap 10 pengangguran di Singapura.

Industri yang terkait dengan perdagangan dan pariwisata, serta konstruksi, paling parah terkena dampak pengurangan ini

Menteri Tenaga Kerja Josephine Teo di kutip dari CNA mengingatkan bahwa efek penuh COVID-19 belum terasa pada kuartal pertama. (Ete)

Pos terkait