32.000 Pekerja di Jepang Dipecat di Tengah Pandemi

  • Whatsapp

Japan, KPonline – Kementerian Tenaga Kerja Jepang mengatakan lebih dari 32.000 pekerja telah dipecat oleh majikan mereka atau menghadapi tidak diperpanjangnya kontrak mereka di tengah pandemi Coronavirus.

Pejabat kementerian menghitung 32.348 pekerja dari akhir Januari hingga Jumat lalu. Sekitar 4.000 ditambahkan selama seminggu terakhir. Angka-angka tersebut diambil dari agen penempatan kerja nasional dan sumber lainnya.

Bacaan Lainnya

Dari mereka yang kehilangan pekerjaan, 5.966 bekerja di hotel dan penginapan, 5.272 bekerja di bidang manufaktur dan 4.408 bekerja di pub dan restoran.

Total 11.798 pekerja tidak tetap seperti pekerja paruh waktu dan staf sementara telah kehilangan pekerjaan mereka sejak akhir Mei, ketika kementerian mulai mengumpulkan data berdasarkan bentuk pekerjaan.

kementerian mengatakan sekitar 232.500 bisnis memenuhi syarat pada hari Jumat untuk subsidi untuk mempertahankan pekerjaan di tengah permintaan untuk penutupan dan pengurangan. Sudah memutuskan untuk membayar setara dengan 1,68 miliar dolar.

Para pejabat mengatakan akan terus mendesak perusahaan untuk menggunakan program subsidi karena kemungkinan akan semakin sulit bagi mereka untuk mempertahankan pekerja.

Pos terkait