Melalui Tekanan Internasional, Aktivis Buruh Bangladesh Dibebaskan

  • Whatsapp

Bangladesh, KPonline – Mayoritas dari 35 orang aktivis serikat buruh di Bangladesh yang ditangkap sejak Desember 2016 telah dibebakan. Sisanya, dalam waktu dekat akan segera dibebaskan. Kemenangan ini adalah keberhasilan kampanye internasional yang dipimpin oleh IndustriALL Global Union dan UNI Global Union terhadap tindakan represif pemerintah Bangladesh pada gerakan buruh.

Dirilis dari situs industriall-union.org, sebuah perjanjian tripartit berhasil disepakati pada tanggal 23 Februari antara IndustriALL Bangladesh Council (IBC), Departemen Tenaga Kerja Bangladesh, dan asosiasi produsen dan eksportir garment di Bangladesh. Anggota serikat buruh yang ditangkap dibebaskan. Menurut perjanjian tersebut, orang-orang yang tersisa juga akan segera dibebaskan.

Baca juga: Dunia Memprotes Bangladesh yang Represif Terhadap Serikat Pekerja

Sekretaris IndustriALL Global Union General, Valter Sanches, menyambut baik keputusan untuk membebaskan para aktivis yang dipenjara.

“Kami telah melihat sebuah pertunjukan yang luar biasa dari solidaritas global dan ini adalah kemenangan penting bagi pekerja garmen di Bangladesh. Kita berhasil mengirimkan pesan kuat kepada negara untuk melakukan dialog yang konstruktif dengan serikat buruh. Masalah yang memicu tindakan represift terhadap serikat buruh pada akhir tahun lalu masih tetap. Kami akan terus mendukung perjuangan untuk upah yang lebih tinggi dan akan memantau situasi sampai semua tuntutan dipenuhi,” ujarnya.

Baca juga: IndustriALL Kecam Tindakan Represif Bangladesh Terhadap Gerakan Buruh

Sementara itu, Sekretaris UNI Global Union, Philip Jennings, mengatakan “Di seluruh dunia, kita telah melihat solidaritas global yang efektif dengan protes di puluhan kota-kota besar di seluruh dunia. Dari Kathmandu ke New York, orang berdiri untuk menuntut Bangladesh menghormati hak-hak serikat manusia dan perdagangan. Kami menyambut baik dukungan untuk para aktivis serikat buruh yang dipenjara dan berharap ini akan mengubah tindakan agresif Bangladesh pada kaum buruh. Namun, kita harus tetap waspada. Ini sebuah pesan ke Bangladesh untuk menghormati hak-hak buruh.”

Dikabarkan sebelumnya, pemimpin serikat buruh di Bangladesh ditangkap dan kantor serikat mereka ditutup, setelah tuntutan upah minimum yang lebih tinggi pada bulan Desember 2016. Pemerintah dan pabrik garmen Bangladesh menggunakan pemogokan upah sebagai dalih untuk melakukan tindakan represif terhadap gerakan buruh.

Baca juga: Said Iqbal Sampaikan Kritik Saat Jadi Pembicara Dalam Asia Pacific Regional Meeting ILO

IndustriALL dan UNI Global Union meluncurkan kampanye #EveryDayCounts yang mendapat dukungan besar dari afiliasi dan berbagai elemen gerakan buruh. Ratusan foto dari seluruh dunia telah diposting di media sosial, dan serikat pekerja di lebih dari 20 negara telah mengirim surat kepada Perdana Menteri Bangladesh, Sheikh Hasina, menyerukan pembebasan pemimpin serikat buruh yang ditahan dan aktivis buruh.

Pada tanggal 15 dan 16 Februari, aksi protes di kedutaan Bangladesh di lebih dari 16 kota di dunia, termasuk Berlin, Jenewa, London, Brussels, The Hague, Washington DC, New York, Ottawa, Kathmandu, dan Seoul.

Kampanye LabourStart untuk membebaskan para aktivis dipenjara berhasil mengumpulkan lebih dari 10.000 tanda tangan.