“Kami bertekad untuk terus berjuang…”

“Kami bertekad untuk terus berjuang…”

Posted by

Bali, KPonline – Pemerintahan Indonesia dan polisi memblokir dan membatalkan pertemuan Gerakan Rakyat melawan IMF – Bank Dunia, People’s Global Conference (PGC) di Bali.

Setelah pembubaran paksa dan pelemparan Benda pada Konfrensi Pers PGC di depan Hotel Nirmala yang menyatakan kekecewaan atas pembatalan acara oleh pihak manajemen Radio Republik Indonesia,negara tuan rumah untuk Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia juga membatalkan pertemuan PGC yang di jadwal kan ulang akan diadakan hari ini di Nirmala Hotel di Denpasar, Bali.

Sekitar jam 11 malam. kemarin, pihak manajemen Nirmala Hotel, tempat baru untuk PGC, memberitahukan sekretariat panitia PGC bahwa polisi menelepon dan meminta untuk menghentikan acara yang dijadwalkan kecuali izin diamankan dari kepolisian nasional Jakarta.

“Ini tidak adil. Kami menagih janji IMF-Bank Dunia dan pemerintah Indonesia untuk mempertanggungjawabkan komitmen mereka terhadap Hak Asasi Manusia, termasuk juga hak untuk kebebasan menyatakan Pendapat dan berkumpul”kata Sabar.

Beverly Longid, koordinator internasional Gerakan Masyarakat Adat untuk Penentuan Nasib Sendiri dan Pembebasan sementara, menekankan bahwa “PGC adalah kegiatan damai yang dimaksudkan untuk mengumpulkan masyarakat sipil dan gerakan masyarakat untuk memahami bagaimana kebijakan IMF-Bank Dunia akan berdampak pada kehidupan masyarakat dan komunitas. ”

Ivan Enrile, koordinator kampanye People Over Profit, sementara itu peran IMF-Bank Dunia telah menekan hak-hak sipil dan politik masyarakat.

“Kami mempertanyakan apa kriteria yang digunakan oleh IMF dan Bank Dunia ketika memilih negara tuan rumah untuk pertemuan tahunan mereka, jika mereka memperhitungkan bahwa negara tuan rumah berkomitmen untuk menghormati hak masyarakat untuk tidak setuju. Ini bukan pertama kalinya lembaga-lembaga ini memilih mengadakan pertemuan di negara yang tidak bersahabat dengan hak kebebasan bebas dari masyarakat untuk melakukan protes seperti Indonesia, ”kata Enrile.

Sejumlah petugas intelijen yang tidak berseragam juga ditempatkan di Hotel Nirmala saat CSO dan gerakan masyarakat mengadakan briefing. Petugas intelijen terlihat mengambil gambar dan video dari para peserta tanpa persetujuan mereka. Manajemen hotel mengusir para peserta dan menghentikan mereka dari mengadakan konferensi pers di hotel.

Kemarin, dalam pertemuan balai kota dengan masyarakat sipil di Bali International Convention Center dengan Direktur Pelaksana Christine Lagarde dan Presiden Kelompok Bank Dunia Jim Yong Kim, Kurniawan Sabar dari INDIES, menyatakan ada upaya terus menerus dari pemerintah Indonesia untuk mencegah organisasi mengadakan acara alternatif untuk mendiskusikan dampak IMF-WB pada komunitas akar rumput di Indonesia.

Lagarde dan Jim berjanji untuk menyelidiki masalah ini, faktanyamereka mengabaikan dan tidak mengakui fakta bahwa Bank Dunia dan IMF secara tradisional bertanggung jawab untuk mengecilkan partisipasi demokratis rakyat. Larangan seluruh Wilayah menolak Pertemuan Tahunan yang berlangsung di Bali dan PGC sampai saat ini di larang dan di hentikan

“Kami bertekad untuk terus berjuang. Kami tidak akan tunduk pada manuver putus asa yang berwenang untuk mencegah kami menegaskan hak kami, ”kata Rahmat, koordinator nasional Gerakan Rakyat melawan IMF-Bank Dunia.

Facebook Comments

Comments are closed.