Perusahaan di Turki Potong gaji Buruhnya Jika ke Toilet Melebihi Waktu

Perusahaan di Turki Potong gaji Buruhnya Jika ke Toilet Melebihi Waktu

Posted by

Turki, KPonline – Meskipun kampanye global melawan pemberangusan serikat terus di dengungkan, namun merek fashion Jerman Roy Robson telah meningkatkan pemberangusannya terhadap afiliasi IndustriALL Global Union, Teksif di pabriknya di Izmir, Turki. IndustriALL telah mengajukan keberatan dan pengaduan terhadap perusahaan kepada perusahaan induknya di Jerman karena melanggar Konvensi ILO 87 dan 98.

Pada tanggal 18 April, perusahaan memecat Eser Yılmaz. Eser adalah anggota serikat ke-13 yang diberhentikan oleh perusahaan tahun ini. Eser bergabung dengan Teksif pada bulan Januari, dan anggota serikat pekerja yang aktif. Sejak bergabung dengan serikat pekerja, ia telah ditempatkan di bawah tekanan luar biasa, dan sering dipanggil untuk menjelaskan “kinerjanya yang buruk”, setelah itu kontraknya dihentikan.

Ia mengalami pemecatan pada Januari 2018 dari sebelas anggota Teksif dari pabrik di Izmir. Sekretaris Jenderal IndustriALL, Valter Sanches, menulis kepada perusahaan untuk menuntut pemulihan kembali para pekerja. IndustriALL juga terus membuat jadwal pertemuan dengan perusahaan. Ketika ini ditolak, IndustriALL meluncurkan kampanye LabourStart. Hampir 8.000 orang kini telah menulis kepada perusahaan, menuntut bahwa mereka menghormati hak-hak pekerja.

“Kami menyerukan fasilitas Turki Roy Robson untuk menghormati hak pekerja fundamental, dan kami menyerukan kepada semua orang untuk dukungan internasional.” Ungkap Sekretaris jenderal IndustriALL Kemal Özkan

“Roy Robson terlibat dalam pengberangusan serikat . Kami akan meminta pertanggungjawaban perusahaan. Pekerja memiliki hak untuk bergabung dengan serikat pekerja, dan kami akan terus mendukung afiliasi kami, Teksif. ”Tambahnya

Pekerja menginginkan serikat pekerja menyelesaikan masalah termasuk upah yang sangat rendah dan jeda toilet yang berjangka waktu. Gaji yang dipotong jika seorang pekerja menghabiskan lebih dari satu menit di toilet, yang menurut para pekerja memalukan.

Di Turki, anggota serikat harus mendaftarkan keanggotaan mereka dengan pemerintah, yang dikelola melalui sistem online. Perusahaan secara ilegal memaksa pekerja untuk memberikan kata sandi “e-state” mereka sehingga dapat mengidentifikasi anggota serikat.

IndustriALL mencatat 13 pekerja, termasuk wanita hamil, yang diberhentikan karena bergabung dengan serikat buruh.(Et)

Facebook Comments

Comments are closed.