Dampak Lockdown, Pekerja Malaysia Tidak Bisa Pulang ke Negaranya

  • Whatsapp
Malaysian workers seen sleeping behind the gates of Kranji MRT station. Photo: Najeer Yusof/TODAY

Singapura,KPonline – Lewat tengah malam, Armel Sharil salah seorang pekerja Warga Negara Malaysia yang bekerja di Singapura menunggu sampai gerbang Stasiun MRT Kranji yang akan ditutup pada pukul 1 dini hari.

Sebelumnya ia dengan hati-hati meletakkan kardus di lantai untuk berbaring dan mengistirahatkan matanya.

Berita Lainnya

Dia hanya punya empat jam untuk tidur. “Saya akan bangun sekitar jam 5 pagi, sekitar waktu stasiun dibuka,” kata pemilik gudang berusia 31 tahun itu dalam bahasa Melayu kepada harian Today

Armel adalah satu dari sekitar 20 pekerja Malaysia yang menghabiskan malam di dekat stasiun pada dini hari Kamis (19 Maret). Ayah dua anak itu mengatakan bahwa majikannya masih mencari akomodasi dan tempat tinggal sementara untuknya.


Stasiun MRT Kranji biasanya ramai sekitar jam 10 malam, dengan penumpang menunggu layanan bus lintas batas ke Johor Baru di Malaysia, tetapi tidak ada aktivitas pada hari itu

Di belakang stasiun, Armel dan beberapa yang lain mulai duduk di lantai yang dingin dan keras. Mereka membuka payung untuk melindungi diri sebagian saat mereka berbaring, sementara beberapa sudah mendengkur, menggunakan tas, jaket, dan topi sebagai bantal pengganti.


Armel hanya membawa dompet, telepon tanpa akses internet, charger portabel, dan obat kumur yang baru saja dibelinya.

Pada malam sebelumnya, ribuan orang Malaysia mengalami antrian panjang dan kemacetan lalu lintas untuk menuju Singapura sebelum tengah malam – ketika Lockdown di Malaysia mulai berlaku.

Pada hari Senin, Perdana Menteri Malaysia Muhyiddin Yassin mengumumkan penguncian nasional hingga akhir Maret untuk mencoba dan mengendalikan penyebaran Covid-19. Orang Malaysia tidak bisa keluar dari negara itu dan orang asing tidak bisa masuk. Malaysia telah melaporkan dua kematian akibat virus korona sejauh ini.

Untuk para pekerja yang tidur di dekat Stasiun MRT Kranji, tampaknya majikan mereka belum menjanjikan akomodasi kepada mereka

Mereka bekerja di industri manufactur dan mengatakan bahwa mereka tidak punya pilihan selain tidur di luar.

Pos terkait