Essay

Kali ini Anton kembali menangis sambil bertakbir, aku yang duduk di sampingnya juga tak kuasa menahan buliran air mata ini, maka ku biarkan saja buliran ini luruh, seperti derasnya hujan