Serikat Pekerja JICT Akhiri Mogok Kerja

Jakarta, KPonline – Buruh PT Jakarta International Container Terminal (JICT) akhirnya mengakhiri mogok kerja, Senin (7/8/2017). Dengan dihentikannya mogok kerja ini, maka pemogokan yang rencananya berlangsung hingga 10 Agustus 2017 sejak 3 Agustus 2017 lalu, berakhir di hari kelima hari ini.

“Setop mogok terhitung saat ini juga, 7 Agustus 2017 pukul 16.00 WIB,” kata Ketua Serikat Pekerja JICT, Nova Sofyan Hakim, dalam keterangannya yang diterima KPonline.

Bacaan Lainnya

Dalam kesempatan ini, Nova juga mengimbau kepada ratusan pegawai JICT untuk kembali beraktivitas sebagaimana mestinya.

“Saya menginstruksikan kepada semua anggota untuk kembali bekerja. Kita berikan pengabdian terbaik, dengan tetap menggalang perjuangan dan gerakan bersama berbagai elemen bangsa untuk menyelamatkan aset nasional,” kata Nova.

Selama 5 hari mogok kerja yang dilakukan SP JICT, Nova mengungkapkan, ada upaya intimidasi dari perseroan. Selain itu, dengan adanya mogok kerja juga membuat JICT mengalami kerugian yang diperkirakan mencapai miliaran rupiah.

“Mogok 5 hari berturut-turut Serikat Pekerja JICT yang dibalas dengan intimidasi demi intimidasi dan pengguna jasa dipaksa merugi triliunan, telah menunjukkan bahwa memang ada sesuatu yang salah dengan perpanjangan kontrak JICT,” kata Nova.

“Sejak 2014, kita berjuang agar JICT kembali ke tanah air. Rangkaian aksi kita untuk mencapai kemandirian nasional memang banyak rintangan, namun aksi kita akan selalu menuju ke arah cita-cita pekerja, nasionalisasi JICT,” tambahnya.

SP JICT juga berencana melaporkan upaya intimidasi selama mogok kerja yang dilakukan perseroan kepada pihak terkait.

“Terhadap intimidasi yang dilayangkan kepada anggota SP, kami telah berkoordinasi dan akan melaporkan kepada pihak pemerintah terkait,” tuturnya.

Daftar Sekarang

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.