Purwa hanya menatap dengan pandangan kosong. Mulutnya masih sedikit terbuka, seperti hendak mengatakan sesuatu tapi tertahan oleh kekagetan luar biasa. Sementara orang yang ditatapnya bersikap menunggu, memperhatikan dengan pandangan tajam.