Strategi Peningkatan Upah Layak

  • Whatsapp

Strategi Peningkatan Upah Layak yang dilakukan oleh KSPI adalah :

– Merubah nilai KHL dari 60 menjadi 84 item sebagai dasar perhitungan upah minimum,

Bacaan Lainnya

– Mengejar ketertinggalan upah di asean, seperti upah minimum Thailand Rp 3,2 Juta, Philipina Rp 3,6 Juta, Malaysia Rp 3,2 Juta apalagi kita akan masuk pasar tunggal ASEAN (AFTA/MEA)‎ yang membutuhkan daya saing SDM tidak sekedar upah murah tapi kualitas SDM yang bergantung pada perbaikan pendidikan,produktifitas,dan penghapusan penyelundupan,serta perbaikan infra struktur dan sistem pajak/kepabeanan,

– Merelokasi industri padat karya/labour intensive ke daerah/propinsi yang KHL nya rendah sehingga upah minimumnya bisa bersaing dengan Kamboja,Vietnam, Myanmar (seperti di Subang,Boyolali,Jombang, Deli dll), bukan malah mempertahankan labour intensive di Jabodetabek, Karawang, Purwakarta, Batam dll,

– Menolak penangguhan upah minimum perusahaan labour intensive multinational karena upah minimum adalah safety net buruh lajang, tapi kenapa harus ditangguhkan padahal mereka mampu bayar ?. Bayangkan harga 1 piece baju H&M senilai UMP buruh sebulan atau harga 1 pasang sepatu NIKE setara upah minimum buruhnya. Ini tidak adil!

• Berikut Penjelasan KSPI mengenai 86 Item KHL :

1. Dari 60 item KHL yang jadi panduan untuk penetapan Upah minimum, masih banyak kebutuhan dasar pekerja lajang yang belum masuk dalam komponen KHL.

a. Televisi & Hand Phone
Didalam era globalisasi dan informasi, Item Televisi maupun hand phone dalam kehidupan pekerja saat ini adalah sesuatu yang mendasar. Televisi yang dimaksud tentunya bukan televisi kualitas the best, termasuk kebutuhan Hand Phone, tentunya bukan hand Phone keluaran terbaru dengan harga yang tinggi.

b. Parfum
Item Parfum merupakan kebutuhan dasar pekerja, dikarenakan kita tinggal di iklim yang tropis, sehingga untuk menjaga penampilan kerja yang fres, terlebih di pekerja sektor jasa, menjadi sangat penting, parfum yang dimaksud juga bukan parfum dengan merk ternama da kualitas the best, cukup kualitas no 3 atau parfum ( oplosan).

2. Selain penambahan item, juga diperlukan peningkatan kualitas yang sudah ada, seperti :
a. Item beras yang hanya dihitung 10 kg/bulan
b. Ikan hanya 5 potong
3. Selain itu, Upah minimum di Indonesia masih jauh tertinggal di banding negara tetangga seperti Filipina, dan Thailand, malaysia apalagi singapura. Padahal kondisi perekonmian Indoensia terus tumbuh, investasi yang meningkat dan masuk dalam 10 besar perekonomian dunia, namun upahanya di jabodetabek hanya berkisar 2,4 juta dan di jawa tengah berkisar 1,1 juta rupiah ( data perbandingan upah terlampir ).

Berikut Daftar Komponen kebutuhan hidup pekerja lajang Yang belum masuk dalam KHL 60 item versi Permen 13/2012

I. Kebutuhan Sandang
1. Kaos lengan pendek
2. Jaket
3. Sandal semi formal
4. Tas kerja
5. Dompet
6. Jam Tangan
7. Jam Dinding
8. Payung
9. Jas hujan

II. Perumahan
10. Perlengkapan kebersihan
a. Keset kaki
b. Kain pel
c. Tempat sampah
11. Hanger
12. Horden
13. Perlengkapan makan
a. Mangkok
b. Meja dan kursi makan
14. Karpet
15. Kipas Angin
16. Mesin Cuci
17. dispenser

III. Pendidikan & Komunikasi
18. Televisi

IV. Kesehatan
19. Sarana kesehatan
a. Parfum
b. Bedak /lipstik/Minyak rambut
20. Vitamin C / Madu
21. Perlengkapan P3k

V. Transportasi & kemasyarakatan
22. Hand Phone
23. Biaya pulsa /internet
24. Kegiatan sosial

Pos terkait