Hadir di Padang, Sumatera Barat, Presiden KSPI Ingatkan 2 Ancaman Ketenagakerjaan Bagi BUMN

Padang, KPonline – Presiden Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal mengingatkan dua ancaman ketenagakerjaan yang membayangi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yaitu spin off dan serbuan investasi asing.

“Kalau ganti pemerintahan biasanya ada orang hebat yang suka mengatur-ngatur agar perusahaan ini digabung, padahal keuntungannya belum jelas,” kata Presiden KSPI, Said Iqbal di Padang, Sumatera Barat, Rabu (5/4/2017).

Dia menyampaikan hal itu dalam acara seminar Peran Pekerja Industri Semen Dalam Menghadapi Persaingan Pasar dalam rangka memperingati HUT Serikat Pekerja Semen Padang ke-15.

Menurutnya terkadang spin off tersebut mengabaikan kondisi perusahaan sehingga menimbulkan persoalan baru.

Kemudian ancaman yang perlu diwaspadai adalah serbuan investasi asing yang saat ini masuk tanpa batas.

“Untuk investasi asing tidak masalah, syaratnya jangan membawa tenaga kerja kasar seiring dengan masuknya investasi tersebut karena akan mengancam tenaga kerja dalam negeri,” ujarnya.

Ia mengatakan saat ini pemerintah fokus mengejar pertumbuhan ekonomi dengan cara membuka peluang investasi sebesar-besarnya.

Pada satu sisi ini bagus, tapi tetap harus memperhatikan peningkatan konsumsi karena jika tidak hanya akan menguntungkan orang kaya, ujarnya.

Berikutnya ancaman lainya adalah terjadinya perubahan kepemilikan perusahaan yang tidak berada di negara tempat pabrik berdiri.

Misalnya pemilik perusahaan berada di luar negeri, tapi pabriknya ada di Indonesia, secara bisnis mungkin menguntungkan tapi kalau ada masalah ketenagakerjaan akan sulit menyelesaikan, katanya.

Daftar Sekarang