FSPMI Purwakarta Akan Segera Deklarasikan Pencalonan Bupati Fuad BM

Purwakarta,KPonline – Konsulat Cabang (KC) FSPMI Kabupaten Purwakarta akan sosialisasikan serta mendeklarasikan Fuad BM Ketua FSPMI Purwakarta untuk maju dicalonkan sebagai Bupati Kabupaten Purwakarta periode 2018-2023.

Hal ini dikatakan oleh Cepi Sodikin Sekretaris Cabang FSPMI Kabupaten Purwakarta, saat koordinasi dengan pihak Kecamatan Bungursari untuk perijinan penggunaan lapangan Geter Kecamatan Bungursari pada hari Minggu (17/9) mendatang.

“Minggu akhir pekan ini, kami akan deklarasikan. FSPMI akan usung Fuad BM sebagai calon Bupati Purwakarta periode 2018-2023, “ujar Cepi

“Selain deklarasi usung Fuad menjadi calon bupati, kami juga lakukan kegiatan sosial pengalangan dana untuk muslim Rohingya dan Palestina” terang Cepi.

Terkait dengan diusungnya FuaD BM yang saat ini masih menjabat sebagai Ketua FSPMI Kabupaten Purwakarta merupakan intruksi dari DPP, mau tidak mau harus disanggupi.

Sementara itu masih ditempat yang sama, Didin Hendrawan Pimpinan Cabang Serikat Pekerja Automotif Mesin dan Komponen (SPAMK) FSPMI Kabupaten Purwakarta berharap agar masyarakat Purwakarta mendukung penuh pencalonan Fuad BM

“Kami berharap pencalonan Fuad BM ini mendapat dukungan dari masyarakat Purwakarta, termasuk seluruh komponen buruh yang ada di Purwakarta, “ ujar Didin.

Seperti di ketahui Presiden FSPMI yang sekaligus Presiden KSPI Said Iqbal memberikan dukungan penuh terhadap Ketua KC FSPMI Purwakarta Fuad BM untuk maju dalam Pilkada Purwakarta 2018. Menurut Said Iqbal, hal ini selaras dengan keputusan Kongres KSPI maupun FSPMI yang mendorong kader-kadernya untuk duduk dalam berbagai lembaga, termasuk pemerintahan.

Dalam waktu dekat, menurut Said Iqbal, FSPMI-KSPI akan membentuk tim untuk menyukseskan pencalonan ini. Termasuk mengadakan deklarasi sebagai bentuk dukungan dan kesiapan tokoh buruh Purwakarta ini untuk mengikuti pilkada di Purwakarta.

Dukungan ini diberikan sejak lama. Dalam kunjungan kerja di Kantor Konsulat Cabang FSPMI kabupaten Purwakarta, Said Iqbal mengatakan, “Suaramu adalah kekuatanmu.”

Dalam kunjungan kerja tersebut, Said Iqbal melakukan diskusi dengan perwakilan Pimpinan Unit Kerja FSPMI se-Kabupaten Purwakarta. Diskusi tersebut menitik beratkan pada strategi perjuangan politik yang akan digunakan FSPMI di tahun-tahun mendatang.

Menurut Said Iqbal, selama ini FSPMI selalu menggunakan strategi “Konsep, Lobi, Aksi (KLA)” dalam mengusung isu-isu perburuhan yang ada di Indonesia. Strategi ini dinilai cukup ampuh dalam menyelesaikan berbagai isu perburuhan. Sebagai contoh isu outsourcing dan isu upah layak. Namun kemudian strategi ini menjadi kurang efektif lagi, manakala pemerintah dengan paket kebijakan politiknya secara nyata menunjukkan keberpihakannya kepada kaum pengusaha.

Sadar akan hal tersebut, buruh pun harus mau merubah pola perjuangan. Buruh harus bergerak tidak hanya di jalanan tetapi harus diiringi dengan perjuangan secara politik untuk merubah kebijakan penguasa.

Said Iqbal mengajak seluruh kader FSPMI untuk ikut secara penuh mendukung kebijakan DPP FSPMI untuk memulai gagasan politik buruh sebagaimana yang telah diputuskan dalam Kongres FSPMI, Februari 2016 silam. Said Iqbal juga menyatakan secara tegas, bahwa meskipun FSPMI mulai terjun dalam dunia politik, organisasi buruh tersebut tidak akan menjadi “underbow” dari partai politik manapun.

Politik yang diusung oleh FSPMI, lebih mengarah pada pembentukan partai politik alternatif yang nantinya akan menyuarakan kepentingan kaum buruh, petani, guru, nelayan dan kaum marjinal yang selama ini hanya menjadi objek politik belaka.

“Satukan suara-suaramu (buruh) jangan tercerai berai, mulai detik ini kita harus berfikir untuk bisa menentukan kebijakan di negeri ini. Kita akan tetap independent but not netral,” ujar Said Iqbal. Karena itu, dukungan terhadap Fuad BM untuk maju dalam Pilkada Purwakarta 2018 adalah bagian dari startegi go politic.

Senada dengan Iqbal, anggota Dewan Pengupahan Nasional dari FSPMI, Iswan Abdullah, mengatakan, di negara ini tidak ada satu partai politik pun yang secara terang-terangan membela kepentingan kaum buruh. Untuk itu, buruh perlu mendorong kader-kadernya sendiri untuk bisa duduk didalam pemerintahan. Dengan begitu, barulah haluan kebijakan bisa berubah sehingga lebih berpihak pada kepentingan kaum buruh.

“Kita akan mulai dengan pendidikan politik kepada semua anggota FSPMI dan kita dorong bung Fuad (Ketua KC FSPMI Kabupaten Purwakarta) untuk maju dalam pilkada tahun depan,” kata Iswan. Disambut tepuk tangan gemuruh dari peserta yang hadir.

Penunjukan Fuad sebagai wakil bupati telah diputuskan dalam rapat kerja DPP FSPMI. Selanjutnya seluruh jajaran FSPMI Kabupaten Purwakarta diinstruksikan untuk ikut berpartisipasi mendorong Fuad sebagai wakil bupati Purwakarta.

Facebook Comments

Lestareno

Kontributor Media Perdjoeangan Purwakarta, Jawa Barat. Penulis juga sebagai Kepala Bidang Penelitian dan Pengembangan Media Perdjoeangan Nasional.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *